Rabu, 17 Februari 2021

GENERATION GAPS - BAGAIAMANA MEMAHAMI DAN MENANGANI MEREKA

 



Di hampir setiap tempat kerja yang mempekerjakan banyak orang, perbedaan generasi menghadirkan beberapa tantangan. Perbedaan ini sama pentingnya dengan ketika Anda memutuskan mencari nafkah apakah sebagai tenaga kerja lepas, kontrak atau tetap. 

Generalisasi menyeluruh tentang karakter seseorang atau generasi berdasarkan kapan orang dilahirkan mungkin bias, dan tentu saja Anda tidak ingin membuat stereotip.

Tapi kita semua dibentuk oleh budaya dan peristiwa di masa seseorang tumbuh menjadi dewasa. Keyakinan, gaya komunikasi dan pengambilan keputusan, pola interaksi, dan harapan bisa saling bertentangan antara seseorang dan orang lainnya. 

Kesalahpahaman bisa berkembang. Namun demikian, berapapun kelompok usia Anda, Anda akan mendapat manfaat dari mempraktikkan empati terhadap  kelompok yang lain. 

Disinilah pentingnya kita mendapatkan informasi – meski bisa jadi tidak harus demikian – melalui pengamatan sehingga Anda menemukan cara untuk membuat orang-orang dalam kehidupan kerja sehingga Anda bahagia tanpa harus mengorbankan nilai-nilai Anda sendiri.

Generasi Baby Boom (lahir 1946 hingga 1964) sering kali sangat kompetitif dan mendefinisikan diri mereka melalui pencapaian. Banyak diantara generasi baby boomer yang gila kerja. 

Meskipun Boomers ingin mengubah dunia dan berjuang untuk perubahan (hak-hak sipil, peran perempuan), secara keseluruhan mereka menghormati otoritas, loyalitas, posisi, dan kerja keras yang menciptakan kemajuan ke atas. 

Mereka ingin anak-anak muda saat ini maju dengan cara yang sama: mendapatkan penghargaan (dan kepercayaan diri) secara bertahap dari waktu ke waktu.

Gaya komunikasi: Suka kontak langsung dan bagus dalam konfrontasi; sering mengadakan pertemuan; bertelepon, email dan informasi rinci; memperoleh informasi umum dari surat kabar dan televisi; banyak yang menggunakan Facebook, LinkedIn dan Twitter, yang lainnya tidak menyukai semua atau sebagian.

Bereaksi buruk terhadap: Orang yang lebih muda dianggap kurang hormat, tingkat komitmen rendah, ekspektasi akan kemajuan yang cepat, kebutuhan untuk sering dibimbing, kesombongan tentang keterampilan teknologi superior mereka sendiri dan penulisan yang ceroboh!

Bereaksi dengan baik terhadap: Sikap bisa melakukan, kemauan untuk bekerja keras dan mengatasi hambatan, menghormati prestasi dan pengetahuan mereka dan pesan yang terencana dan terbukti.

Generasi X (lahir 1965 hingga 1980) adalah generasi yang relatif kecil yang benar-benar berada di tengah. Mereka sering kali adalah manajer menengah dan harus menerjemahkan antara orang yang mereka laporkan dan yang melapor kepada mereka. Mereka pekerja keras, individualistis, berkomitmen untuk berubah dan mencari keseimbangan hidup. Mereka menghargai peluang untuk membangun keterampilan.

Gaya komunikasi: Bergantung pada email, sebaiknya singkat dan efisien; lebih suka melewatkan rapat; nyaman dengan teknologi baru dan media sosial (terutama Facebook) dalam berbagai tingkatan, tetapi tanpa antusiasme penuh dari orang-orang yang lebih muda; merujuk ke televisi dan pada tingkat yang lebih rendah, surat kabar, untuk informasi.

Bereaksi buruk terhadap: Manajer otokratis, tidak menghargai; suasana hak dari bawahan dan kebutuhan bawahan untuk perhatian terus-menerus, dorongan dan pengawasan dan keengganan untuk bekerja ekstra dan beradaptasi dengan kebutuhan tempat kerja; ketidaksabaran; Keyakinan "tidak diterima".

Bereaksi dengan baik terhadap: Banyak akal, kemandirian, rasa tanggung jawab, perhatian terhadap detail, kemauan untuk mengambil tugas yang "tidak menarik", komunikasi yang baik.

Milenial (juga dikenal sebagai Generasi Y) (lahir 1981 hingga 1996) termasuk dalam generasi yang sangat besar dan kuat menghadapi persaingan tetapi peluang yang lebih sedikit. Mereka sangat sosial dan berpikiran komunal, lebih suka bekerja dalam tim dan berhubungan dekat dengan semua orang di dalam dan di luar kantor. 

Mereka menginginkan tanggung jawab – sesegera mungkin - plus pendampingan intensif. Mereka berharap bisa menghabiskan karir mereka dengan terus menerus mencari pekerjaan baru dan bereksperimen dengan sumber pendapatan lain. 

Mereka tidak materialistis dan biasanya segera meninggalkan pekerjaannya bila sudah merasa tidak sreg dan terlibat, bahkan ketika tidak ada pekerjaan lain yang terlihat. Memberikan nilai tinggi untuk pengalaman aktif, inklusivitas, dan toleransi.

Gaya komunikasi: Digital sepenuhnya; lebih suka berinteraksi melalui SMS, pesan instan, dan media sosial, terutama Facebook; menarik berita dan informasi dari Internet; menggunakan email hanya jika diperlukan; tidak antusias dengan kontak telepon, rapat, dan konfrontasi.

Bereaksi buruk terhadap: Kurangnya rasa hormat; dorongan, penghargaan atau inklusi yang tidak memadai; tidak diberi alasan untuk tugas; tidak diakomodasi dalam preferensi gaya hidup; diharuskan bekerja dengan teknologi lama.

Bereaksi dengan baik terhadap: Pelatihan, peluang untuk belajar dan tumbuh, kesadaran akan tujuan, dihargai, penjelasan, pengalaman baru, komunikasi terus-menerus, kerja sama, peluang untuk bekerja dengan orang-orang kreatif cerdas lainnya, penghargaan cepat dan wawasan ke dalam gambaran besar.

Generasi Z (lahir 1997 hingga 2010) mungkin akan dikenal sebagai Generasi yang Tergelincir. Ini dikarenakan sebagian besar dari mereka, ekspektasi karir dan renacanya ke depannya berubah karena , pandemi virus Corona pada tahun 2020. Mereka adalah generasi yang paling beragam. Banyak diantara generasi ini yang teguh memegang prinsip progresif dan berpendidikan tinggi; menghindari risiko; pragmatis; nilai-nilai didorong terutama dalam hal kesempatan yang sama dan lingkungan. Rentang perhatiannya pendek.

Gaya komunikasi: Ini adalah "digital native sejati" pertama dan menggunakan ponsel cerdas mereka untuk semua informasi, hiburan, dan komunikasi, tetapi hindari panggilan telepon. Kumpulkan berita dari Twitter dan saluran online lainnya. Gunakan berbagai platform sosial dan suka media kreatif dan singkat seperti Snapchat dan Instagram. Preferensi kuat untuk video. Sangat dipengaruhi oleh rekan-rekan mereka.

Bereaksi buruk terhadap: Kurangnya kejujuran dan transparansi, diabaikan dalam pengambilan keputusan, tidak dihormati pendapatnya.

Bereaksi dengan baik terhadap: Waktu tatap muka dan umpan balik yang teratur, komunikasi singkat, penggunaan video, diperlakukan sebagai kontributor.

Sumber:

Canovar, Natalie. 2021. Business Writing For Dummies®, 3rd Edition. New Jersey:  John Wiley & Sons.

1 komentar:

  1. Ass.wr.wt.saya Ibu salmah sangat berterima kasih kepada Aki Soleh. berkat bantuan angka jitu yang di berikan Aki Soleh. saya bisah menang togel singapura 4D yaitu (3399) dan alhamdulillah saya menang (200,57 juta) sekarang saya sudah bisah melunasi hutang-hutang saya dan menyekolahkan anak-anak saya. sekarang saya sudah bisah hidup tenang berkat bantuan Aki Soleh. bagi anda yang termasuk dalam kategori di bawah ini:
    1.di lilit hutang
    2.selalu kalah dalam bermain togel
    3.barang-barang berharga sudah habis buat judi togel
    4.hidup sehari-hari anda serba kekurangan
    5.anda sudah kemana-mana tapi belum dapat solusi yang tepat
    6.Dukun Pelet Sakti
    7.Dukun Santet Ganas
    8.Pesugihan Dana Gaib, dan dll
    dan anda ingin mengubah nasib melalui jalan togel seperti saya hub Aki Soleh di no; 082-313-336-747.
    " ((((((((((( KLIK DISINI ))))))))))) "

    UNTUK JENIS PUTARAN; SINGAPURA, HONGKONG, MACAU, MALAYSIA, SYDNEY, TOTO MAGNUM, THAILAND, LAOS, KAMBODIA, TOTO KUDA, ARAB SAUDI,

    AKI SOLEH dengan senang hati membantu anda memperbaiki nasib anda melalui jalan togel karna angka gaib/jitu yang di berikan AKI SOLEH tidak perlu di ragukan lagi.sudah terbukti 100% akan tembus. karna saya sudah membuktikan sendiri.buat anda yang masih ragu, silahkan anda membuktikan nya sendiri.
    SALAM KOMPAK SELALU.DAN SELAMAT BUAT YANG JUPE HARI INI

    ..( `’•.¸( `‘•. ¸* ¸.•’´ )¸.•’´ ).. 
    «082-313-336-747»  
    ..( ¸. •’´( ¸.•’´ * `’•.¸ )`’•.¸ )..

    BalasHapus